Bisakah membalas budi baik orang tua

ibuSatu tarikan nafas saat melahirkan kita sungguh sulit dibalas apalagi jasa beliau yang lainnya.

Ternyata jasa dan budi baik orang tua sulit untuk dibalas.
Dari Abu Hurairah dari “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Beliau bersabda,
لاَ يَجْزِى وَلَدٌ وَالِدًا إِلاَّ أَنْ يَجِدَهُ مَمْلُوكًا فَيَشْتَرِيَهُ فَيُعْتِقَهُ
“Seorang anak tidak dapat membalas budi kedua orang tuanya kecuali jika dia menemukannya dalam keadaan diperbudak, lalu dia membelinya kemudian membebaskannya.”

(HR. Muslim no. 1510)
Dari Abi Burdah, ia melihat melihat Ibnu Umar dan seorang penduduk Yaman yang sedang thawaf di sekitar ka’bah sambil menggendong ibunya di punggungnya.

Orang itu bersenandung,
إِنِّي لَهَا بَعِيْرُهَا الْمُـذِلَّلُ –  إِنْ أُذْعِرْتُ رِكَابُهَا[1] لَمْ أُذْعَرُ
Sesungguhnya diriku adalah tunggangan ibu yang sangat patuh.
Apabila tunggangan yang lain lari, maka aku tidak akan lari.
ثُمَّ قَالَ : ياَ ابْنَ عُمَرَ أَتَرَانِى جَزَيْتُهَا ؟  قَالَ : لاَ وَلاَ بِزَفْرَةٍ وَاحِدَةٍ[2] ، ثُمَّ طَافَ ابْنُ عُمَرَ فَأَتَى الْمَقَامَ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ قَالَ : يَا بْنَ أَبِى مُوْسَى إِنَّ كُلَّ رَكْعَتَيْنِ  تُكَفِّرَانِ مَا أَمَامَهُمَا .
Orang itu lalu berkata, “Wahai Ibnu Umar apakah aku telah membalas budi kepadanya?”

Ibnu Umar menjawab, “Belum, walaupun setarik napas yang ia keluarkan ketika melahirkan.”

Beliau lalu thawaf dan shalat dua raka’at pada maqam Ibrahim lalu berkata, “Wahai Ibnu Abi Musa (Abu Burdah), sesungguhnya setiap dua raka’at akan menghapuskan berbagai dosa yang diperbuat sesudahnya.”

(HR. Bukhari dalam Adabul Mufrad no. 11, shahih secara sanad)
Lihat saja begitu besar ternyata jasa orang tua kita, terutama ibu.

Satu tarikan nafas saat melahirkan kita saja tidak bisa kita balas. Belum lagi usaha keras beliau saat menyusui kita.

Seringnya nangis tengah malam karena tangisan kita.

Ia sering menangis karena kenakalan kita saat kecil.

Saat kita sakit, ia pun sering meneteskan air mata karena tak bisa melihat anaknya menderita.

Apalagi perjuangannya beliau mendidik kita sehingga menjadi sukses saat ini.

Namun apa balas kita?
Kita hanya bisa jadi anak durhaka dan enggan berbakti.
Perhatikan perkataan Imam Nawawi dalam mendefinisikan durhaka pada orang tua.
‘Uququl walidain atau durhaka pada orang tua mencakup segala tindakan menyakiti orang tua.
Tidak termasuk durhaka jika kita mendahulukan kewajiban pada Allah. Juga tidak termasuk durhaka jika kita tidak taat dalam maksiat.
Taat pada orang tua itu wajib dalam segala hal selain pada perkara maksiat.

Menyelisihi perintah keduanya termasuk durhaka. (Lihat Syarh Shahih Muslim karya Imam Nawawi, 2: 77, terbitan Dar Ibnu Hazm)
Jadi cakupan durhaka itu luas sekali. Menyakiti perasaannya termasuk durhaka. Menerima telepon dengan kasar pun sudah termasuk durhaka.

Berkata kasar, muka cemberut pun sudah termasuk durhaka.

Apalagi sampai memaki dan mengejek orang tua, ini jelas durhakanya.
Jika demikian, bagaimana kita membalas budi baik orang tua?

Dari ‘Abdullah bin ‘Umar dan Jabir bin Abdillah Al Anshary, ia berkata, “Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
وَمَنْ صَنَعَ إِلَيْكُمْ مَعْرُوفًا فَكَافِئُوهُ فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا مَا تُكَافِئُونَهُ فَادْعُوا لَهُ حَتَّى تَرَوْا أَنَّكُمْ قَدْ كَافَأْتُمُوهُ
“Siapa saja yang berbuat baik pada kalian, maka balaslah. Jika kalian tidak bisa membalas kebaikannya, maka do’akanlah kebaikan untuknya sampai engkau merasa telah membalas budinya.”

(HR. Abu Daud no. 1672 dan Tirmidzi no. 203, shahih menurut Syaikh Al Albani).
Jika sulit membalas budi baik orang tua, maka jangan lupakan do’a kebaikan untuknya.
Moga Allah memberi taufik pada kita untuk menjadi anak yang berbakti.

Selepas shalat Maghrib di Pesantren Darush Sholihin Gunungkidul, 7 Jumadal Ula 1435 H
[1]     Maksudnya adalah بعيرها (untanya).
[2]              (وَلاَ بِزَفْرَةٍ وَاحِدَةٍ) : Dengan huruf zay yang berharakat fathah dan huruf fa’ yang berharakat sukun. زَفْرَةٍ merupakan isim (mashdar) marrah dari ‘الزفير’ yaitu hembusan nafas yang terjadi berulang kali sehingga terkadang menyebabkan tulang rusuk sakit. Hal ini terjadi ketika wanita melahirkan

Akhukum fillah : Muhammad Abduh Tuasikal
Artikel Rumaysho.Com

Shared from Rumaysho.com for android http://bit.ly/Rumaysho

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s